kehadiran insan bergelar ABANG

Sunday, August 26, 2012


Aidilfitri yang disambut tahun ini dirasakan sangat bermakna. Kehadiran seorang insan bergelar abang setelah lebih 18 tahun bergelar ‘abang’ dalam keluarga membuka satu lembaran baru dalam kehidupan kami sekeluarga. 

Terasa seperti kisah dongeng yang direka oleh manusia bergelar insan seni untuk dijadikan tatapan masyarakat di luar sana. Kisah yang sering dipaparkan di kaca televisyen sebagai satu kisah yang membawa seribu satu pengertian. Kisah anak yang dipertemukan dengan keluarga setelah sekian lama terpisah.

Di awalnya terasa dongeng, tetapi hati menerima dengan terbuka setiap ketentuan yang telah ditetapkan oleh Sang Pencipta yang Maha Mengetahui sebaik-baik kejadian.

Abang yang terpisah tanpa aku mengetahui kisah disebalik kejadian yang masih misteri hadir di kala lebaran menjelma. Biarlah apa yang berlaku di masa lampau, yang penting dia sudah kembali ke pangkuan keluarga kami. Rasa syukur aku panjatkan ke hadrat Ilahi di atas kurniaan yang tak terhingga di hari lebaran tahun ini. 

Pangkat ‘along’ yang dipegang selama lebih 18 tahun terlucut dengan kehadirannya. Dada terasa lapang. Entah kenapa, tetapi itu yang aku rasa. Mungkin kalau aku tiada, dia boleh mengganti diri ini menjaga kedua orang tua yang aku sayangi. Itu yang terlintas masa mula-mula mengetahui kehadirannya. Mati itu pasti, dan bukankah perkara yang paling dekat dengan manusia ialah mati. Begitulah ungkapan Imam al-Ghazali yang pernah aku baca dan dengar.

Yang pasti, kehadirannya sangat aku alu-alukan. Walau terasa janggal bila ada abang setelah lama menjadi ‘abang’, tapi aku rasa happy melihat ibu dan ayah gembira dengan kembalinya dia ke pangkuan keluarga. Gembira melihat mereka melayan keletah cucu sulung keluarga kami. Yupp, I have been an uncle. Kalau dulu family kami hanya berlima, kini sudah berlapan. Subhanallah.

abang, akak ipar and anak buah aku =)